Penggunaan Ganja Bersama Obat Lain Dapat Berisiko Besar Interaksi Biologis

Penggunaan Ganja Bersama Obat Lain Dapat Berisiko Besar Interaksi Biologis

Penggunaan ganja bersama obat lain mungkin datang dengan risiko besar interaksi biologis-biologis peringkat, penelitian baru oleh para ilmuwan di sekolah negara bagian Washington menunjukkan.

Penggunaan Ganja Bersama Obat Lain Dapat Berisiko Besar Interaksi Biologis

Para peneliti memeriksa cannabinoids-;sekelompok sumber daya yang ada di bohlam hashish-;dan metabolit mendasar mereka hadir dalam darah pengguna ganja dan menemukan bahwa mereka campur tangan dengan dua keluarga enzim yang membantu memetabolisme beragam obat yang ditugaskan untuk berbagai keadaan. Karena itu, baik efek samping obat dapat berkurang atau efek buruknya dapat meningkat dengan terlalu banyak menumpuk di tubuh, menimbulkan efek samping yang tidak diinginkan seperti keracunan atau overdosis yang tidak diinginkan.

Sementara penelitian tambahan harus diselesaikan, penulis berbicara tentang satu kesimpulan awal dari laporan ini adalah bahwa sangat penting untuk berhati-hati saat menggunakan ganja dengan obat resep lain. Dokter perlu mewaspadai kemungkinan keracunan atau pengurangan pengakuan kembali penderita penggunaan cannabinoids. Ini adalah satu hal jika Anda masih muda dan bugar dan merokok ganja sekali dalam waktu lama, tetapi untuk orang-orang sebelumnya yang menggunakan obat-obatan, CBD demografi atau ganja medis dapat secara tidak wajar mempengaruhi perawatan mereka.

Philip Lazarus, pembuat makalah senior dan profesor ilmu farmasi luar biasa Boeing. Tuduhan itu dinyatakan dalam serangkaian pengalaman yang diterbitkan dalam jurnal biologic Metabolism and Disposition. Satu melihat terkonsentrasi pada unit keluarga enzim yang disebut sitokrom Ps CYPs, sedangkan yang lain memeriksa UDP-glucuronosyltransferases UGTs, keluarga agitator tambahan. secara kolektif, kedua kelompok agitator ini membantu memetabolisme dan membuang lebih dari obat yang paling berharga dari tubuh.

Sementara ada penelitian lama terbatas yang berkonsentrasi atas kemampuan interaksi biologis yang dimana mengarah pada cannabinoids, penelitian yang baru ini memberikan beberapa tampilan lengkap yang pertama dan diketahui tentang beberapa interaksi di antara tiga cannabinoid dan paling melimpah, tetrahydrocannabinol atau THC, cannabidiol atau CBD dan cannabinol CBN. dan metabolitnya serta seluruh enzim CYP yang paling penting. ini juga analisis standar utama yang mencari interaksi antara cannabinoid dan enzim UGT ini, khususnya.

admin